Novel Another Rainbow pdf - Hapsari Rias Diati

 


Cerita Novel Another Rainbow Full Episode by Hapsari Rias Diati. Novel Ini genre nya Fiksi ,Family. Buat anda yang suka membaca novel, saya rekomendasikan untuk baca cerita novel ini. Novel ini pertama kali diterbitkan di situs baca online (Wattpad) . 


Rincian Novel

Judul      : Another Rainbow
Penulis   : Hapsari Rias Diati
Genre      : Fiksi, Family
Source    : Wattpad
Tahun.    : 2020


Prolog                                                       

"Ada yang bisa saya bantu, Pak?" sapa Aluna saat ia melangkah masuk dan berjalan menuju kursi yang telah tersedia. 

                              

"Aluna Barata ...," sapa pria seumuran kakak ipar gadis itu. "Saya dengar kakak kamu sudah menikah?" 

                              

Aluna menyenyit, Pak Boss manggil kesini cuma buat tanya soal kehidupan kakaknya? "Ehm ... maksud Bapak?" 

                              

Pak Ernest yang kata Donna pelukable itu berdehem. "Sejak awal kamu bergabung disini, kamu tidak pernah mau turun ke kantor klien langsung untuk implementasi dengan alasan tidak bisa pulang larut karena ada tujuh anak asuh yang harus kamu jaga." 

                              

Aluna mengangguk. 

                              

"Perusahaan memberikan kamu dispensasi dengan memperbolehkan kamu lembur dirumah." 

                              

Aluna mengangguk lagi. "Lalu hubungannya dengan pernikahan kakak saya?" 

                              

"Kalau kakak kamu sudah punya istri, berarti ada yang jaga anak asuh kamu, kan? Karena, untuk proyek kali ini, entah kenapa saya mau kamu yang terjun ke lapangan saat implementasi nanti. Juga ..., mulai dari perencanaan, analisa, design, implementasi, testing sampai ..." Ernest tampak berfikir, "Sampai situ saja. Maintenance biar junior programmer yang turun. Kamu sayang-sayang." 

                              

"Kenapa harus saya?" Alih-alih merasa senang karena bonus besar pasti sudah ditangan, gadis kawat gigi ini justru bertanya hal yang membuat Ernest menyernyitkan dahi seketika. 

                              

"Kenapa saya harus jawab?" balas Ernest, "Pastinya karena kamu bagian dari tim developer saya, Luna." 

                            

"Maksud saya ... yang saya dengar, proyek ini bernilai besar. Kenapa Bapak percaya pada saya yang selama ini belum pernah sekalipun turun ke kantor klien?" 

                            

Ernest tersenyum. "Karena saya tau kemampuan kamu. Pak Sastro yang akan jadi Project Manager-nya. Kamu, Donna, dan Cantika yang akan berkolaborasi membangun sistimnya." Ada binar penuh harapan dimata boss Aluna itu. "Jangan kuatir masalah bonus. Once, implementasi selesai, kamu bisa jalan-jalan ke Maladewa." 

                            

"Gak usah jauh-jauh ke Maldives, Pak. Ke Ranca Upas lihat Rusa aja, anak-anak pasti senang." 

                            

"Maksud saya ... laut. Kamu suka laut, kan?" 

                            

Aluna mengangguk.

                            

"Ya Maldives itu laut!"

                            

"Iya, tau. Kalau cuma buat lihat laut, ke Anyer atau Pulau Seribu sudah cukup." 


Pak Ernest yang pelukable itu menepuk dahinya lembut seraya menggeleng. "Terserahlah. Yang jelas, siapkan diri kamu untuk memulai proyek ini." 

                              

"Kalau boleh tau, klien kita kali ini apa?" 

                              

"Perusahaan properti multinasional. Ini keberuntungan saya di tahun ini. Arnold Land sedang mengembangkan satu kawasan dengan membangun perumahan, apartement, sampai pusat perbelanjaan. Kita memenangkan pembuatan sistim di proyek ini. Mulai dari pembuatan website untuk pemasaran, sampai sistim inventory dan keuangan. It's a victory, Aluna!" Gelegar sura penuh kemenangan itu terdengar di seluruh ruangan. Namun hanya dari mulut Pak Ernest saja. Karena sang lawan bicara, justru mendadak tegang mendengar nama klien mereka.

                              

"Arnold Land milik Ethan Arnold?" 

                              

Ernest menggeleng tegas dengan senyum jumawa. "Arnold Land milik Bennedict Arnold. Ayah dari Ethan Atmadja Arnold dan Emily Atmadja Arnold. Ini sungguh proyek bergengsi, Luna. Bayangkan ada nama perusahaan itu pada company profile kita!"

                              

Peduli setan dengan company profile! Batin Aluna. "Sepertinya saya tidak bisa. Ehm ... bukan karena anak-anak, tapi karena ..."

                              

"No excuse, Aluna!" sela Ernest cepat, "Ini sudah keputusan final saya dan kamu akan mulai berdiskusi dengan tim Arnold Land besok. Jangan terlambat!" 

"Saya belum bisa lembur."

                              

"Lima tahun kamu hanya menjadi programmer tanpa terjun ke klien. Saya tidak bisa lagi mem-back up jika ada omongan tidak mengenakkan dari mulut karyawan lain tentang kamu." Kali ini, Ernest menatap Aluna tajam dan serius. "Saya hanya ingin membuka kesempatan yang sama kepada semua karyawan disini untuk berkembang. Saya juga harus memberikan tugas dan perlakuan yang sama untuk semua karyawan, bukan?"

 Aluna menalan ludah pelan. Baiklah, tak masalah jika sekarang harus turun ke lapangan. Tapi please ... jangan tempat Ethan! Tapi ..., Aluna tampak berfikir. Belum tentu ketemu,kan?  "Ehm ... baik, Pak. Besok kita mulai meeting untuk perencanaan pengembangan sistim ini." 

                              

"Good! Baiklah, sekarang kamu boleh minta Mella dipesankan apapun untuk makan siang. Saya traktir kamu hari ini." 

                              

"Tidak perlu, pak. Saya sudah bawa bekal," tolak Aluna seraya beranjak dari kursi lalu pamit kembali menuju kubikelnya. 

                              

"Congratulatiiiiooonnn ....!!!!" Aluna hanya melirik sepintas lalu kembali duduk di kubikelnya. Tak menghiraukan Cantika dan Donna yang berteriak seakan ia tengah naik jabatan menjadi wakil direktur. 

                              

"Ikh, Luna, ikh! Asal lo tau, ya! Dimana-mana, arsitek itu ganteng tau! Ini kesempatan emas buat kita untuk mengembangkan sayap dan bertemu para pria-pria dengan husband material disana!" Cantika membuka kotak bekalnya yang berisi potongan melon dan bengkuang. "Mau?" tawarnya pada Aluna. 

                              

"Enggak, makasih," tolak Aluna halus seraya mengambil bekalnya hari ini.

                              

"Kenapa sih lo gak pernah semangat untuk terjun ke kantor klien, Lun?" Donna membuka bungkusan mie goreng seafood yang ia pesan sesaat lalu. 

                              

"Bukan gak semangat, cuma ... entahlah. Okelah, toh kali ini gue join ke lapangan." 

                              

"Senyum dooonggg ... beneran deh, kita harus bisa gaet minimal satu arsitek disana!" Donna mulai mengunyah mie dengan potongan udang.

                              

"Hm ...," balas Aluna ala kadarnya dengan mata kembali membaca artikel atau berita apapun tentang Mitradagang.com dan pemiliknya. 

                              

Getar ponsel membuat aluna menoleh pada benda canggih itu dan seketika bibir mungilnya tersenyum samar saat satu pesan masuk dari pria yang selalu ada di hatinya sejak tujuh tahun lalu. 

                              

Angga : Aku di Jakarta. Habis isi seminar di kampus. 


                              

Aluna : Sampai kapan di sini?

                              

Angga : Besok. Dinner? Aku kangen kamu ... 

                              

Senyum Aluna tak lagi samar. Sudah tercetak jelas dan tampak sangat manis. Khas gadis dengan sejuta cinta.

                              

Aluna : Sure! aku mau makan dua porsi steak di Abuba!

                              

Angga : Jangan di tempat umum. Di hotel tempat aku stay saja ya! aku pesan satu ruang khusus untuk kita makan malam berdua. Dua porsi tenderloin steak untuk kamu.

                              

Bukan hanya senyum saja. Kali ini, degup jantung Aluna sudah berdetak kencang. 

                              

Angga : Setengah tujuh sampai di hotelku bisa?

                              

Aluna mengangguk seraya mengetik balasan.

                              

Aluna : Bisa. See you! 

                              

Usai menutup aplikasi dan meletakkan kembali ponsel pintar itu. Jemari Aluna kini menuju keyboard komputernya dan membuka laman pencarian. Mengetikkan nama Anggara Satya dan diam-diam menikmati gambar pria yang selama ini ia rahasiakan kedekatannya.

                              

Aluna merindukan teman SMA dan kuliahnya. Merindukan pria yang menjadi cinta pertamanya. Merindukan pemilik salah satu unicorn di Indonesia, yang diam-diam ia bantu perkembangan sistim website-nya sejak saat merintis dulu.

                              

********

                          

Itulah Sedikit Cerita Dari Novel Another Rainbow karya Hapsari Rias Diati. Nah, Teruntuk kalian pecinta novel, sebenarnya masih panjang sekali kelanjutan ceritanya. Sang Penulis(Author) Membuat ceritanya sangat menarik, merangkai kata-kata nya itu Loh yang membuat pembaca masuk kedalam jalan ceritanya. 


Dapatkan Novel Another Rainbow pdf by Hapsari Rias Diati

Yang pertama kalian install dulu aplikasi Wattpad di PlayStore/AppStore. Kemudian cari di aplikasi tersebut dengan katalog Another Rainbow . 

Yang Kedua Kalian siapkan coffee atau teh hahaha. 

Nah yang Terakhir kalian bisa melakukan download file ebooknya, bisa download di bawah ini. 

Novel Another Rainbow .pdf


Post a Comment