Novel Verde full episode by Yaviant

 

Novel Verde full episode by Yaviant



  [Ebook] Novel Verde full episode by Yavianti . Novel Ini bergenre fiksi, romantis . Kalian pecinta Novel wajib membaca karya dari Yavianti. Novel ini pertama kali diterbitkan di Platfrom Wattpad. 


Detail Novel

Judul      : Verde

Penulis   : Yavianti

Genre .    : Fiksi

Source    : Wattpad

Tahun.    : 2020


Sinopsis Novel "Verde" 

15 tahun yang lalu.

                              

"Kamu yakin itu sepatunya?" bisik gadis berambut hitam panjang kepada temannya, si rambut keriting kruwel-kruwel, yang setelah celingak-celinguk memastikan tidak ada yang melihat, memasukkan lipatan kertas ke dalam sebuah sepatu di antara banyak sepatu yang ada di depan pintu ruangan yang jadi tempat kumpulnya anak-anak klub sepak bola. 


                              

"Iya, yakin 100%," jawab si keriting, "ayo kembali ke kelas sebelum ada yang lihat," ajaknya seraya menarik tangan si rambut panjang. Keduanya dengan tergesa kembali ke kelas mereka. 


                              

"Kenapa tidak kamu kasih langsung aja sih ke orangnya? Kalau itu bukan sepatu dia, malah ribet nanti jadinya," gerutu si rambut panjang seraya duduk di bangkunya begitu mereka sampai di kelas.


                              

"Tenang, tidak akan salah orang. Aku yakin itu sepatunya kak Arda. Yakin 100%. Aku selalu liat dia memakai sepatu itu," jawab si keriting seraya ikutan duduk di sebelah sahabatnya itu. 


                              

Celakanya, kepastian soal sepatu si Kak Arda, tidaklah sepasti matahari yang selalu terbit di ufuk timur. 


                             

~*~


                              

 Keesokan harinya Si Keriting dan Si Rambut Panjang sedang berada di kelas, mengobrol dan bercanda seperti biasa sambil menunggu bel sekolah berbunyi, ketika seseorang mencari mereka. 


                              

"Ada yang namanya Djatu Parasayu?" 


                              

Kelas mendadak menjadi hening, semua mata penghuninya otomatis menoleh ke sumber suara yang setengah berteriak itu. 


                              

Si Keriting dan Si Rambut Panjang  juga sama seperti yang lain, ikut menoleh kepada pemuda yang berdiri di depan kelas. 


                              

"Itu yang keriting mengembang kayak mie bakso itu, si Djatu," celutuk seorang anak lelaki yang baru masuk seraya menunjuk ke arah si Keriting.


                              

Si pemuda yang berteriak tadi berjalan mendekati meja  Si keriting.


                              

"Kamu Djatu?" tanyanya dengan muka datar dan tatapan dingin. 


                              

"Iya, siapa ya?"


                              

Jawaban yang sekaligus pertanyaan itu membuat sebelah alis si pemuda terangkat. Tanpa menjawab dia mengeluarkan lipatan kertas kecil.


                              

"Kamu memasukkan ini di sepatuku, bilang kamu suka sama aku sejak MOS, dan kamu tidak tahu siapa aku?" 


                        

Si Rambut Panjang yang duduk di sebelah Si Keriting langsung ternganga lebar. Si Keriting? Apalagi. Gadis itu tampak kaget dan tak percaya. 


                              

"Tapi...surat itu..." dia bahkan tidak tahu harus berkata apa.


                              

"Ini aku kembalikan, aku tidak punya waktu untuk punya pacar," cetus si pemuda itu seraya meletakkan lipatan kertas di tangannya ke atas meja. Lalu tanpa mengatakan apapun lagi, dia berbalik dan beranjak keluar kelas. 


                              

Djatu yang sudah sadar dari kekagetannya segera bangun dan berlari keluar, mengejar si pemuda. Gadis itu berusaha untuk mengabaikan tatapan para penghuni kelasnya yang memang sudah ramai walau bel masuk masih 20 menit lagi.


                              

"Tunggu!" teriaknya ketika melihat si pemuda sudah sampai di bawah tangga. Anak kelas 3 juga ternyata, seperti Kak Arda, pikir Djatu. Lantai 2 memang tempatnya anak kelas 3 di SMU mereka. 


                              

"Kamu salah paham..." jelas Djatu begitu sampai di depan si pemuda. 


                              

"Salah paham?" Alis si pemuda terangkat sebelah. 


                              

"Surat itu bukan buat kamu. Itu aku masukan ke sepatu..." ucapan Djatu terputus ketika spontan matanya melihat ke bawah dan menyadari sepatu si pemuda sama persis dengan sepatu Kak Arda-nya. 


                              

"Sial! Aku salah sepatu," maki Djatu tanpa sadar. 


                              

Bel sekolah berbunyi. Pemuda itu berbalik dan meninggalkan Djatu yang masih merutuki kebodohannya tanpa mengatakan apapun. 


                              

Bagi Djatu Parasayu itu adalah hari terbodoh dalam hidupnya. Hari itu adalah pertama kalinya dia mengenal seorang Lanang Pradana. Dan yang paling menyebalkan adalah dia kehilangan kesempatan untuk mendekati cinta pertamanya, kak Arda-nya, karena kabar cepat tersebar tentang dirinya yang menembak Lanang dan ditolak mentah-mentah.  


                              

~*~

Itulah Sedikit Cerita Dari Novel Verde karya Yavianti . 


Cara baca novel Verde full episode

Pertama kalian intall dulu aplikasi wattpad di PlayStore/AppStore. Kemudian cari katalog  'Verde' . Oh iya siapkan coffee ya sambil membaca novel ini. Atau kalian bisa lakukan download file Pdf nya. Kalian bisa download DI SINI



*Untuk menghargai karya penulis buku / novel Verde, Jangan lupa beli buku original nya Di Gramedia di kota anda, atau dengan membaca langsung di Platfrom terkait. 

Post a Comment